Jumat, 20 Agustus 2021

Dapatkan Ketenangan Pikiran Dengan Layanan Pajak Profesional

Kantor akuntan yang menawarkan layanan pengajuan pajak dan resolusi pajak dapat membantu Anda mengajukan pajak dengan cepat dan mudah dan dapat membantu Anda menegosiasikan pembayaran

kembali pajak. Selain faktor kenyamanan, menggunakan layanan pajak profesional akan memastikan bahwa prosesnya dilakukan dengan benar dan Anda mendapatkan keuntungan finansial sebesar mungkin.
Baca selengkapnya »

Senin, 09 Agustus 2021

Omega 3 dan Kesehatan Retina - Saya Dapat Melihat dengan Jelas Sekarang!

Mata adalah bagian tubuh manusia yang sangat sensitif. Dokter dan ahli kacamata memperingatkan bahwa perawatan ekstrim harus dilakukan untuk mencegah kerusakan atau infeksi pada mata kita.

Kekurangan vitamin, nutrisi, dan mineral yang cukup dapat menyebabkan hilangnya penglihatan, kabur, sakit kepala, pusing, dan rasa sakit yang berlebihan pada mata. Oleh karena itu, dokter 
Baca selengkapnya »

Senin, 02 Agustus 2021

Alat Pelatihan - Hukum Konsistensi dan Kontras

Persuasi adalah keterampilan yang bisa sangat membantu dalam pembinaan. Tujuan kami sebagai pelatih adalah untuk membantu klien melihat melewati pemikiran dan keyakinan mereka yang terbatas

untuk mencapai tujuan mereka. Terkadang pemikiran dan keyakinan yang membatasi itu membatasi "penglihatan" klien secara dramatis sehingga kita harus membantu mereka melihat pilihan dan peluang 
Baca selengkapnya »

Rabu, 30 September 2020

Nutrisi Sepak Bola - Pandangan Mendalam

Sayangnya banyak pemain sepak bola atau orang tua dari anak-anak yang belajar sepak bola berpikir bahwa latihan fisik saja sudah cukup. Memang benar bahwa disiplin dan pelatihan fisik diperlukan 

untuk menjadi pemain yang baik, namun sama pentingnya untuk memberi makan tubuh apa yang dibutuhkannya saat memainkan olahraga yang menuntut demikian. Jika Anda mengikuti pedoman 
Baca selengkapnya »

Minggu, 16 Agustus 2020

Pemimpin Sebagai Juara Moralitas

Hamarfish Ker Forening Medlemsblogg - Sebagai seorang pemimpin, Anda bisa menjadi administrator yang baik, manajer yang baik, negosiator yang baik, politikus yang lihai, pengusaha yang cerdik, atau ahli strategi yang baik. Tetapi apakah orang lain melihat Anda sebagai pemimpin dengan otoritas moral? Dan apakah itu penting?

Ketika kita mengevaluasi kualitas pemimpin, kita biasanya memikirkan kualitas yang berhubungan dengan hasil yang nyata. Apakah dia orang yang bisa mencapai tujuan tertentu? Apakah seseorang yang dapat menciptakan pertumbuhan finansial, yang dapat membuat tim menang? Apakah dia dinamis, pintar, karismatik, dan 'pelaku'? Tidak diragukan lagi, ini adalah pertimbangan penting. Tetapi apakah mereka masih penting Mengikuti Pemimpin di mata bawahan atau pengikut jika pemimpin juga tidak menghormati orang lain, tidak jujur, tidak dapat dipercaya, manipulatif, licik dan egois? Begitu seorang pemimpin kehilangan rasa hormat dari para pengikutnya, dia akan kesulitan mendapatkan kerja sama dan dukungan mereka. Satu-satunya pilihannya adalah mengintimidasi orang lain dengan kekuatan posisinya dan menjadi lebih seperti bos daripada seorang pemimpin. Kami melihat mereka di dunia politik, dunia bisnis, dunia olahraga,

Ketika kita membaca cerita-cerita surat kabar tentang korupsi atau ketika kita mendengar cerita tentang transaksi yang tidak benar di dunia bisnis, kita terkadang bertanya-tanya apakah kepemimpinan moral yang kuat tanpa kompromi masih mungkin terjadi di dunia kita saat ini. Saya telah mendengar orang-orang meratapi kualitas kepemimpinan Afrika membuat pernyataan menyeluruh bahwa kebanyakan pemimpin Afrika selalu dan masih tidak bermoral. Itulah sebabnya korupsi merajalela dan orang-orang baik tidak diberdayakan untuk maju dengan melakukan pekerjaan yang jujur. Siklus penyuapan, intimidasi, dan kebohongan yang jahat terjadi, kata mereka. Tidak diragukan lagi, pola-pola ini dapat ditemukan di setiap sudut dunia. Pertanyaannya adalah bagaimana kita bisa mengembangkan otoritas moral.

Untuk menumbuhkan kepemimpinan moral, kita sebagai pemimpin perlu mengajukan lebih banyak pertanyaan tentang motif kita sendiri ketika kita membuat keputusan dan ketika kita memilih untuk mengabaikan praktik atau perilaku tertentu yang perlu dipertanyakan. Kita tahu bahwa orang memiliki penggerak atau kebutuhan pribadi (biasanya tidak disadari) seperti kebutuhan untuk menjadi benar, untuk menang, untuk pemimpin yang berbeda dicintai, untuk menghindari konflik, untuk menjadi sempurna, untuk dihargai, dan untuk sukses. Dalam diri mereka sendiri, hal ini tidak selalu menjadi masalah, tetapi hal itu terjadi ketika menyebabkan perilaku destruktif yang tidak disadari oleh pemimpin dan karenanya tidak dapat dikendalikan. Khususnya ketika kita berada di bawah semacam tekanan, kita mungkin mengkompromikan keyakinan dan nilai-nilai kita dan menyerah pada godaan.

Abraham Lincoln mengucapkan sepatah kata yang benar ketika dia mengatakan bahwa hampir semua pria dapat menghadapi kesulitan, tetapi jika Anda ingin menguji karakter [atau kekuatan moral] seseorang, berikan dia kekuatan. Sebagai manusia kita kebanyakan merasa bahwa kita bisa membenarkan keputusan dan tindakan kita sendiri sampai kita terbukti salah. Dengan lebih banyak kekuatan, kita cenderung tidak ditantang oleh manusia lain. Orang menghormati kekuasaan, takut akan kekuasaan dan diintimidasi oleh kekuasaan. Perasaan menjadi kuatlah yang dapat cukup menenangkan hati nurani kita untuk melakukan tindakan amoral. Pencarian akan kepemimpinan moral dengan demikian merupakan pencarian untuk mendamaikan kekuasaan dengan otoritas moral. Semakin kuat posisi kepemimpinan, semakin kuat komitmen kita terhadap akuntabilitas moral. Ini pada akhirnya mempertanyakan keyakinan spiritual kita. Siapa kita saat tidak ada yang memperhatikan kita? Jika kita memiliki semua kekuatan di dunia,

Judul artikel ini agak menyesatkan. Seorang pemimpin moral tidak akan menyebut dirinya sebagai juara moralitas. Itu terlalu arogan dan arogansi menyebabkan kepuasan diri dan kecerobohan. Sebaliknya, para pemimpin moral direndahkan oleh pengakuan dan kesadaran mereka tentang falibilitas mereka sendiri. Namun, pemimpin perlu menetapkan standar yang tinggi untuk dirinya sendiri dalam semua aspek kehidupannya. Tidak terkecuali dari semua teladan moral mereka. Etos moral organisasi ditentukan oleh para pemimpin. Jika ada celah dalam penilaian moral mereka, mereka lama kelamaan akan terlihat di seluruh organisasi. Karena itu, pemimpin yang baik bersedia dievaluasi dalam kepemimpinan moral mereka seperti halnya bidang kepemimpinan lainnya. Mereka akan mengundang karyawan untuk mengungkap praktik yang tidak etis dan mereka akan memberi penghargaan atas keberanian mereka.

Jika kepemimpinan yang terampil membutuhkan kecerdasan kognitif, emosional, dan sosial yang baik, maka kepemimpinan moral membutuhkan keyakinan dan keberanian yang kuat. Seperti yang dikatakan Martin Luther King: Ukuran tertinggi seorang pria bukanlah di mana dia berdiri pada saat-saat nyaman dan nyaman, tetapi di mana dia berdiri pada saat-saat tantangan dan kontroversi. Pemimpin, untuk menjadi pemimpin sejati, perlu membela apa yang benar dan mengutuk apa yang salah. Mereka kemudian perlu menindaklanjuti pendirian moral itu dan mengambil tindakan di mana dan saat dibutuhkan.



Rabu, 12 Agustus 2020

Psikologi Forensik

Hamarfish Ker Forening Medlemsblogg - Untuk sepenuhnya mengapresiasi suatu subjek, penting untuk mengetahui tokoh-tokoh sejarah utama yang membantu membentuk identitasnya. Artikel ini mengidentifikasi sejumlah individu yang melakukan hal itu dalam bidang psikologi forensik.

Wilhelm Wundt

Dalam hal tengara nyata dalam sejarah psikologi forensik, perkembangan yang paling signifikan adalah pendirian laboratorium psikologi pertama pada tahun 1873 oleh Wilhelm Wundt di Leipzig Jerman.

Wilhelm Wundt memperjuangkan dan menyempurnakan metode eksperimental dalam psikologi. Metodologi yang ketat ini Kredibilitas Ilmiah Psikologi Forensik memberikan kerangka kerja bagi seluruh penyelidikan psikologis terapan, di antaranya masalah hukum tertentu. Misalnya, sejumlah percobaan dilakukan terhadap sifat kesaksian saksi, yang temuannya menyoroti pengaruh perbedaan situasional dan individu; yang notabene masih diperiksa hingga saat ini.

Hugo Munsterberg

Tokoh yang menarik dan kontroversial Hugo Munsterberg adalah tokoh kunci dalam sejarah psikologi forensik. Ia belajar di bawah bimbingan Wundt di Leipzg sebelum pindah ke AS pada 1892 untuk mendirikan laboratorium eksperimental di Harvard; tujuan utamanya adalah untuk memperkenalkan psikologi terapan ke dalam ruang sidang.

Dia melakukan penelitian terhadap ingatan saksi, pengakuan palsu dan peran hipnotis di pengadilan. Salah satu eksperimen paling awal menguji kemampuan subjek untuk membedakan antara suara yang terdengar secara berurutan. Hampir enam puluh tahun kemudian, temuannya dimasukkan sebagai bagian dari persiapan persidangan (yang karena alasan yang jelas tidak pernah benar-benar terjadi) Lee Harvey Oswald untuk membantu menjawab pertanyaan tentang berapa banyak tembakan yang telah dilepaskan selama pembunuhan Presiden Kennedy.

William Marston

Visioner penting lainnya dalam sejarah Apa Itu Psikologi psikologi forensik. Marston adalah seorang siswa di bawah Munsterberg yang melakukan penelitian tentang efek fisiologis dari penipuan yaitu tes pendeteksi kebohongan.

Alfred Binet

Pada tahun 1889 Alfred Binet ikut mendirikan laboratorium psikologi pertama di Prancis. Setelah mempelajari kedokteran dan hukum ia tertarik pada bagaimana psikologi dapat diterapkan dalam sistem hukum, khususnya dalam kaitannya dengan keterangan saksi. Namun, pekerjaan Binet dalam penilaian intelektual yang memiliki dampak forensik terbesar. Bekerja bersama Theodore Simon, ia mengembangkan tes psikometri kecerdasan pertama, yang prinsip-prinsipnya membuktikan dasar untuk penilaian forensik selanjutnya. Misalnya, di AS, tes Intelijen Wechsler untuk anak-anak secara teratur digunakan sebagai bagian dari proses di pengadilan remaja.

Kemudian, pengujian kelompok menjadi sangat populer, terutama di dalam angkatan bersenjata sebagai cara untuk memilih rekrutan dan sebelum tes obyektif yang lama digunakan di berbagai profesi dan untuk berbagai tujuan sebagai alat untuk mengukur sifat perilaku, keterampilan, sikap, dll. Secara signifikan untuk praktek psikologi forensik ini termasuk peradilan yang mulai mengizinkan hasil tes untuk disajikan sebagai bukti di pengadilan.



Memilih Pemimpin Garis Depan

Hamarfish Ker Forening Medlemsblogg - Terlalu banyak organisasi yang memasukkan orang ke dalam peran pemimpin karena mereka memiliki celah yang harus diisi, bukan karena orang tersebut tepat untuk pekerjaan itu. Mereka memilih pemimpin berdasarkan kriteria yang salah. Memilih orang yang tepat untuk dipelihara sebagai calon pemimpin Anda berikutnya membutuhkan pemikiran jika Anda ingin berakhir dengan tim produktif yang dapat memimpin organisasi Anda menuju kesuksesan.

Jika Anda pernah mencoba menanam tanaman favorit tetapi tidak memiliki lokasi yang tepat, Anda akan tahu betapa frustrasinya menyaksikannya layu dan mati. Hanya karena Anda menyukai tampilan tanaman dan memiliki ruang kosong Kepemimpinan yang Baik untuk diisi, bukan berarti Anda harus terus menanamnya.

Proses memilih seorang pemimpin perlu disengaja dan dipikirkan dengan baik karena Anda tidak mampu terus membunuh mereka seperti tanaman hias yang murah! Pemimpin yang hebat tidak mudah digantikan. Anggap saja mereka sebagai tanaman langka yang sulit ditemukan dan mahal untuk diperoleh.

Salah satu alasan sulitnya membuat orang menjadi pemimpin adalah cara mereka dipilih. Jika Anda tidak dapat melakukan langkah ini dengan benar, tidak masalah seberapa baik program pengembangan Anda dirancang, orang tidak akan berhasil sebagai pemimpin.

Secara tradisional, organisasi telah menggunakan enam kriteria yang tidak efektif:

Keterampilan Teknis
Mengambil orang yang paling kompeten secara teknis dan berasumsi bahwa mereka akan menjadi pemimpin yang baik jarang berhasil. Menjadi Pemimpin yang Efektif Mereka adalah dua keahlian yang sangat berbeda. Masalahnya bertambah jika orang tersebut tidak ingin berhenti melakukan pekerjaan teknis. Hasilnya adalah Anda berakhir dengan pemimpin yang tidak kompeten dan lebih sedikit orang yang melakukan pekerjaan.

Panjang layanan
Model senioritas tua masih hidup dan baik di beberapa industri. Hanya karena Anda telah berada paling lama tidak berarti Anda memiliki apa yang diperlukan untuk memimpin. Selain itu, tidak semua orang melihat peran tersebut sebagai hadiah, beberapa melihatnya sebagai beban yang tidak ingin mereka tanggung.

Usia
Teori di sini adalah bahwa lebih tua lebih baik daripada lebih muda. Ini terjadi karena ada kesalahpahaman bahwa orang mengharapkan pemimpin mereka lebih tua dari mereka. Usia tidak selalu disamakan dengan kemampuan dalam memimpin dan ada banyak contoh anak muda yang berhasil memimpin tim yang matang.

Popularitas
Mengambil orang yang paling populer di tim dan menjadikannya pemimpin mungkin tampak seperti ide yang bagus, tetapi hal itu dapat menimbulkan masalah jika orang tersebut tidak bersedia menangani masalah besar. Memimpin bukanlah kontes popularitas dan pemimpin sering kali harus membuat keputusan yang mungkin tidak disukai oleh individu tetapi tepat untuk organisasi.

Diperlukan
kenaikan gaji Beberapa orang akhirnya menjadi pemimpin karena itu satu-satunya cara bagi mereka untuk mendapatkan kenaikan gaji. Struktur gaji mereka sangat terbatas sehingga mereka dipaksa untuk melakukan promosi yang semua orang tahu itu salah dan kemudian dibiarkan membusuk. Ini berasal dari keyakinan yang salah arah bahwa para pemimpin harus selalu dibayar lebih dari orang teknis yang sangat kompeten.

Politik
Memilih orang yang lemah yang dapat Anda manipulasi, seseorang yang Anda kenal disukai oleh para pemimpin senior, yang mengenal orang yang tepat, bersekolah di sekolah yang tepat, untuk memenuhi target keberagaman atau seseorang yang Anda kenal akan gagal sehingga Anda dapat membuktikan suatu hal adalah contoh dari pengangkatan politik seorang pemimpin.
Jadi, kriteria tidak efektif mana yang bersalah digunakan oleh organisasi Anda? Dalam posting saya berikutnya, saya akan mengeksplorasi cara-cara efektif untuk memilih pemimpin garis depan. Sementara itu, jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut, lihat buku terbaru saya "Greenhousing" untuk mendapatkan lebih banyak ide tentang cara menumbuhkan pemimpin berikutnya.